ads/auto.txt Propranolols: April 2012

Monday, April 30, 2012

Tips Memilih Kamera Poket Untuk Traveling


Penampakan Canon S 95
Apa itu kamera poket? Jawabnya simpel: Kamera yang muat di dalam saku, namanya juga kamera poket. Bagi anda yang suka jalan-jalan alias para traveler, kamera poket sangat cocok untuk anda dengan beberapa alasan. Pertama, harganya jauh lebih murah daripada kamera DSLR. Kedua, tidak perlu repot-repot naruhnya, ukurannya kecil mungil sehingga cukup di saku celana anda. Ketiga, sangat ringan dibanding dengan kamera DSLR.
Saat ini mayoritas produsen kamera mengeluarkan produk kamera poket dengan berbagai varian dan teknologi. Mulai dari merk Sony, Samsung, Kodak, Canon, Nikon dan temen-temen mereka lainnya. Ada yang murah dibawah 1 juta, ada pula yang harganya kayak kamera DSLR. Ehm, dari sekian banyak kamera poket, bagaimana anda memilih satu kamera poket yang cocok untuk anda? Jangan terburu-buru memilih kamera poket dulu, pahami dulu seluk beluk kamera poket secara umum.
Gambaran secara umum, yang harus anda ketahui dari kamera poket adalah:
  1. Lensa:anda harus tahu seberapa wide lensa yang dimiliki sebuah kamera poket. Kamera poket yang memiliki lebar lensa minimal 24mm sudah ideal.
  2. Resolusi: berapa megapixel kemampuan kamera poket? Resolusi memang menunjang kualitas foto, namun perlu diingat: Kamera poket dengan resolusi tinggi tidak selalu lebih bagus daripada kamera dengan resolusi lebih rendah. 
  3. memori card: Rata-rata kamera poket menggunakan SD card, namun ada beberapa merk yang menggunakan memori card khusus. 
  4. Baterei: Berapa lama ketahanan batereinya dan anda harus tahu berapa harga baterei cadangan.
  5. Reputasi merk: cari tau dulu apakah si doi expert dalam hal per-poket-an.
  6. Garansi: Cari tahu berapa lama garansi dan tentu pahamin syarat&ketentuan garansi tersebut.
  7. Body: gemuk atau langsing sangat tergantung selera. Semakin langsing makin fleksibel naruhnya di saku. Biasanya kamera poket yang badannya gemuk mempunyai fitur yang lebih komplit.
Semua data tentang kamera poket akan kita ketahui di Spesifikasi kamera. Semua online store pasti akan menyertakan Spec Kamera dengan lengkap. Jika tidak lengkap, jangan beli di website tersebut (jika on-line). Jika beli di Toko Kamera, pastikan anda minta Spesikasi Kamera, KARENA ITU ADALAH HAK KONSUMEN. Jangan malu meminta atau bertanya apa yang anda tidak ketahui. Yang perlu anda baca di spec-list ada 11 point seperti contoh spec-list dibawah ini:
Spec-list Canon S95 diatas hanya yang secuil dari puluhan spec yang tertulis. Mari kita kupas satu per satu:
  1. Image Sensor. Kamera poket saat ini rata-rata memiliki resolusi tinggi. Resolusi tinggi bisa menunjang kualitas foto (tapi tidak selalu). Saya sarankan pilih yang di atas 10 Mega Pixel
  2. Lens. Patokan wide atau tidaknya lensa harus dilihat dari angka yang saya lingkari, jangan baca yang 5.2 (W) - 26.0 (T) mm. 24 (W) - 120 (T) mm artinya lensa kamera ini mempunyai zoom 24mm - 120mm. Lensa dengan sudut lebar akan memudahkan para traveler dalam mengabadikan foto landscape. Saya sarankan untuk membeli yang 24mm.
  3. Focusing Range. Jarak fokus ini berkaitan dengan kemampuan macro kamera poket. Semakin dekat kemampuan focusing, makin keren pula foto-foto makro anda. Saya saran pilih yang mempunyai jarak makro 3 cm sampai 10 cm.
  4. ISO. Rata-rata kamera poket memiliki kepekaan sensor (ISO) terendah di angka 80-100. ISO 80-100 cocok untuk motret landscape karena grain-nya halus, sedang ISO tinggi seperti 3200 cocok untuk motret malam hari (dengan grain kasar sebagai konsekuensinya).
  5. Shutter. Kamera yang memiliki shutter speed di atas 10 detik memiliki kemampuan untuk blub di mode M (manual). 
  6. Flash. Harus ada mode flash Off, mode ini akan menghasilkan foto lebih natural.
  7. Shooting Mode. Wajib ada huruf M di spec-list. Dengan mode M anda akan mendapat hasil foto yang sesuai dengan kemauan anda dalam hal pencahayaan.
  8. Continuous Shooting. Seberapa cepat kamera poket menangkap gambar dalam 1 detik. Pastikan anda memilih kamera dengan kemampuan lebih dari 1 shot per detik.
  9. Data Type. Berhubungan dengan kualitas file yang di capture kamera. Pastikan beli kamera yang memiliki file RAW.
  10. Dimensions. Lihat seberapa gemuk kamera poket yang akan anda beli. Makin tipis makin handy.
  11. Weight. Kamera poket yang berat terkadang kurang nyaman dibawa traveling. Saya sarankan pilih yang tipis dan muat di saku.
Tidak semua spec list seperti di atas, itu merupakan contoh saja. Pada dasarnya point-point diatas harus diperhatikan. Yang lain anggap saja sebagai bonus, macam video, editing di kamera, framing, image slideshow dll-nya.
Dari segi harga, kamera poket sangat variatif, semakin mahal makin hebat pula kamera poket tersebut. Biasalah ada harga ada rupa. Saya klasifikasikan menjadi 4 jenis kamera poket dari segi harga:
  1. Harga 600 ribu - 1,5 juta termasuk kelas low-end. Untuk kelas ini saya rekomendasikan Canon PowerShot A2300 IS.
  2. Harga 1,5 juta - 3 juta termasuk dalam middle-end. Kalau punya duit 3 juta saya akan beli Panasonic Lumix DMC-TZ20
  3. Harga 3 juta - 5 juta termasuk high-end. Saya sekarang memakai canon s95. Seri terbarunya, Canon s100 saya rekomendasikan untuk para traveler.
  4. Harga 5 juta ke atas untuk para profesional dan kolektor. Andai saja duit saya cukup, saya bakal beli Leica D-Lux5 atau FujiX100 :)
Sau lagi, pastikan dulu anda membaca review dari kamera poket yang hendak anda beli. Saya biasa lihat review kamera di dpreview. Web ini memberi review yang sangat komplit, mulai dari pengenalan, spesifikasi, body&desain, kualitas imaji dan masih banyak lagi.

Beli kamera poket adalah investasi berharga. Kamera poket akan membekukan moment anda selama traveling berupa foto dan foto akan bersua sejuta cerita kan. Bagi para traveler, middle-end dan high-end adalah pilihan terbaik. Semoga bermanfaat. 2w_^

~ Radityo
Radityo, kontributor The Traveling Precils, adalah mahasiswa Photomedia di CATC Design School, Sydney. Untuk mendapatkan tips dan trik fotografi lainnya, kunjungi blog Radityo di http://fototiptrik.blogspot.com.au

Sunday, April 29, 2012

Menanti Matahari Terbit di Kiama

Melihat matahari terbit dari dalam tenda. Foto oleh Radityo Widiatmojo.
Sungguh suatu pengalaman magical menikmati indahnya matahari terbit, langsung dari dalam tenda!

Lokasi yang kami pilih untuk menjajal kemah kedua kali ini adalah Kiama, sekitar dua jam bermobil ke selatan Sydney. Kami sekeluarga pernah berakhir pekan di Kiama, tiga tahun yang lalu. Memang suasana kota kecil tepi pantai ini nyaman dan pemandangannya bagus. Ada beberapa Holiday Park di sekitar Kiama. Kami memilih East Beach Holiday Park dari grup Big 4, yang lokasinya di tepi pantai.

Ketika kami datang Jumat malam, lokasi bumi perkemahan sudah gelap. Perjalanan kami sempat tertunda karena ada macet akibat kecelakaan di jalan, plus GPS kami yang ngaco menyarankan jalan berputar menyusuri kampung. Setelah cek in di resepsionis, kami bergegas menuju lokasi untuk tenda. Saya dibantu Big A mendirikan tenda dengan penerangan senter dan cahaya bintang :p Sementara itu Si Ayah membantu teman-teman kami yang lain dari grup "Pramuka Marrickville" yang tendanya lebih besar daripada tenda kami. Untungnya malam pertama kemping kali ini tidak disambut hujan seperti kemping kami yang pertama :p

Kami bisa tidur nyenyak meskipun suhu udara dingin menusuk tulang. Malamnya saya belum tahu lokasi kami menghadap mana, pantai ada di sebelah mana. Dari debur ombak yang mengiringi tidur malam kami, saya bisa menduga kalau pantainya dekat dengan lokasi kami berkemah. Menjelang subuh, saya dikejutkan oleh suara berisik Si Ayah dan Om Thuwid yang mencari-cari sesuatu. Ternyata mereka perlu sarapan dan kopi untuk bekal memotret sunrise. Lokasi kemah kami ada termasuk yang powered, ada colokan listriknya. Jadi kami bisa membawa alat-alat listrik seperti ketel listrik untuk membuat air panas. Sayangnya, saya telanjur mengandalkan teman-teman lain untuk membawa ketel listrik ini. Dalam gelap, kami tengak-tengok tenda lain. Belum ada tanda-tanda kehidupan di sekeliling kami. Saya sarankan Si Ayah dan Si Om untuk jalan ke dapur umum. Pengalaman kami di bumi perkemahan Narrabeen, ada mesin air panas instan di dapur umum. Beberapa saat kemudian, Si Ayah kembali dengan bersungut-sungut: dapur umum baru buka jam 8.30! Ya ampun, lha terus kami disuruh sarapan jam berapa? Akhirnya Si Ayah dan Si Om harus puas sarapan dengan Up&Go, sereal yang sudah dihaluskan dicampur susu, yang sebenarnya milik The Precils.

Setelah Si Ayah dan Si Om pergi berburu sunrise, giliran Big A yang bangun. Saat itu mulai muncul cahaya jingga dari pantai di seberang tenda kami. Pelan-pelan cahaya ini mulai naik, menerangi area berkemah kami. Lama-lama ketahuan bahwa lokasi kemah kami sebenarnya tepat di pinggir pantai, hanya dibatasi rerumputan hijau dan sungai kecil. Saya yang jarang menikmati indahnya sunrise - karena terlalu malas bangun pagi :p - tidak menyia-nyiakan kesempatan ini. Saya ambil kursi lipat, meletakkannya di depan (atau belakang?) tenda. Saya tunggui episode matahari menampakkan diri ini sambil duduk membaca novel The Hunger Games, masih berbalut sleeping bag untuk melawan udara dingin di pagi hari. Ketika langit mulai terang, teman-teman banyak yang bangun dan saya bisa mendapatkan kopi panas untuk teman membaca. 

Sunrise di hari kedua tidak kalah menariknya. Kali ini saya sudah siap-siap meminjam ketel listrik untuk membuat kopi Si Ayah sebelum berburu sunrise. Udara pagi tidak sedingin hari sebelumnya, tapi rasanya saya kok malas keluar meski sudah mendengar suara berisik Si Ayah dan teman-temannya yang mau hunting foto. Little A masih nyenyak dalam sleeping bag di samping saya. Saya iseng membuka pintu tenda untuk melihat seberapa naiknya matahari. Pemandangan yang saya dapatkan di luar dugaan saya. Cahaya jingga menyorot menerobos pintu tenda. Dengan iringan debur ombak di pagi hari, scene ini indah sekali. Saya cuma bisa duduk bengong di dalam tenda, masih dalam sleeping bag, mengamati matahari yang naik pelan-pelan ke langit. Kok kemarin saya tidak terpikir untuk menikmati sunrise ini dari dalam tenda saja ya?


Terus ngapain aja sih selama camping? Kami, grup 'Pramuka Marrickville' biasanya berkemah selama dua malam di akhir pekan. Jumat malam kami datang dan mendirikan tenda, biasanya sudah makan malam, jadi langsung tidur malam pertama di tenda. Sabtu, kami punya satu hari penuh untuk berkegiatan, seperti fotografi dan mancing (bapak-bapak), berenang, main bola dan main air di pantai (anak-anak) dan makan-makan! (ini gak cuma Emak-Emaknya lho). East Beach Holiday Park punya fasilitas kolam renang. Anak-anak langsung minta berenang sehabis sarapan. Di sini juga ada fasilitas arena bermain (playground) yang dekat dengan lokasi tenda kami. Tapi sepertinya anak-anak lebih senang main bola di pelataran dekat tenda. Setelah makan siang, anak-anak kembali main air, kali ini ke pantai East Beach yang cuma lima menit jalan kaki dari area tenda. Big A dan teman-teman sudah siap dengan body boardnya. Pantai East Beach ini ukurannya sedang, pasirnya putih halus dan ombaknya lumayan besar. Sambil mengawasi anak-anak besar bodyboarding, emak-emaknya duduk-duduk santai sambil nge-gosip dan makan camilan :D

Hari Minggu, kami cek out jam 10 pagi, dilanjutkan dengan jalan-jalan di Kiama  Blowhole. Di sini ada mercusuar dan 'ledakan' air laut yang terperangkap karang. Kami pernah ke sini tiga tahun yang lalu. Suasananya masih seteduh dan seindah yang dulu.

Si Ayah berburu gambar indah. Foto oleh Radityo Widiatmojo
Pantai East Beach, Kiama. Foto oleh Radityo Widiatmojo
Holiday Park atau Caravan Park di Australia merupakan salah satu alternatif penginapan yang murah. Biasanya mereka menyewakan tempat parkir untuk caravan, tempat untuk mendirikan tenda (dan cukup untuk parkir mobil di sebelahnya), dan juga kabin-kabin kecil yang cukup untuk keluarga. Tarif sewa kabin ini relatif lebih murah daripada di hotel atau apartemen. Untuk yang tidak masalah berbagi fasilitas kamar mandi umum dan dapur umum, menyewa kabin sangat menghemat anggaran. Kami membayar AUD 160 untuk kemah dua malam, untuk 3 dewasa dan 2 anak-anak.

Ketika berkemah di sini, saya kurang puas dengan fasilitas dapur umum dan kamar mandi umumnya. Dapur umum baru buka jam 8.30 pagi, terlalu siang untuk ukuran kami. Ini merepotkan kalau harus mengambil lauk yang akan dimasak untuk sarapan. Kulkas yang ada di dapur juga terlalu kecil. Letak dapur juga terlalu jauh dari area tenda, sehingga repot kalau mau cuci-cuci alat dapur yang kami gunakan di sekitar area tenda. Di area tenda kami, blok F, hanya ada fasilitas kamar mandi umum dan laundry. Dapur umum dan BBQ area terpisah dan harus jalan kaki cukup jauh. 

Kamar mandi umum cukup bersih, jumlahnya cukup banyak sehingga tidak perlu antri. Ada juga kamar mandi khusus anak-anak berupa shower/pancuran kecil. Little A senang mandi di sini. Sayangnya jadwal bersih-bersih mereka tidak pasti, antara jam 9 - 11, dan tanpa peringatan terlebih dahulu. Ketika anak-anak selesai berenang, sekitar jam 10, kamar mandi sedang dibersihkan, sehingga tidak bisa digunakan untuk bilas. Esok harinya, baru jam 9 pagi, kamar mandi sudah ditutup untuk dibersihkan. Si Ayah sampai harus mandi di kamar mandi untuk difabel gara-gara ini.

Kalau dibandingkan dengan lokasi kemah kami sebelumnya, fasilitas kamar mandi, toilet dan dapur umum di Sydney Lakeside Holiday Park memang lebih bagus daripada di East Beach Holiday Park. Dapur umum bisa diakses kapan saja dengan menggunakan kunci, dan letaknya dekat dengan area tenda kami. Hanya saja di Narrabeen tidak ada fasilitas kolam renangnya dan tidak ada pemandangan spektakuler seperti di East Beach.

View spektakuler adalah kelebihan holiday park ini. Untuk bisa mendapatkan pemandangan matahari terbit seperti kami, pesanlah lokasi tenda/caravan di blok F12-17. Saya juga menyarankan untuk membawa sendiri peralatan memasak atau barbekyu, jangan mengandalkan dapur umum. Kalau perlu bawa kulkas portabel sendiri, seperti tetangga di seberang tenda kami.

Kemah pertama dan kedua sukses. Akan adakah kemah ketiga? Rupanya suhu musim gugur yang cukup dingin tidak menyurutkan grup Pramuka Marrickville untuk berkemah lagi. Kali ini kami akan mendirikan tenda di Lane Cove National Park, taman nasional yang ada di tengah kota Sydney.

Tunggu cerita dari kemah berikutnya ya :)

 ~ The Emak

Thursday, April 19, 2012

Tips Membuat Foto-Foto Ciamik Dari Kamera Poket

Kali ini The Traveling Precils menghadirkan artikel dari kontributor: Radityo Widiatmojo. Mungkin nama ini sudah familiar bagi pembaca setia blog. Foto-foto Radityo memang sudah sering nampang untuk ilustrasi blog ini. Di tulisan ini Radityo berbagi tips memaksimalkan penggunaan kamera poket. Ternyata motret dengan kamera poket, kalau punya ilmunya, hasilnya nggak kalah dengan kamera DSLR lho. Enjoy! ~ The Emak

Bagi yang suka jalan-jalan, kamera poket adalah pilihan paling tepat. Jepret sana jepret sini dan tralala trilili. Namun lebih sering hasilnya kurang memuaskan. Maka puaskanlah dengan memaksimalkan kamera poket anda. Berikut tips dan triknya:

Matikan Flash. Dengan mode flash off maka kamera akan membaca cahaya tanpa bantuan flash. Kamera akan menangkap available light ketika shutter ditekan dan hasilnya akan lebih natural.

Gunakan mode Manual (jika ada). Dengan mode manual, anda akan dengan mudah melakukan kontrol terhadap cahaya, dan bisa menghasilkan foto setara dengan kamera DLSR. Kamera poket yang memiliki fasilitas ini biasanya harganya di atas kamera poket biasa. Pilihan kedua setelah mode manual adalah Aperture Priority. Foto di bawah ini menggunakan manual mode. Dua hasil berbeda dengan mode manual, foto yang kedua adalah foto yang sesuai dengan keinginan saya.


Gunakan kompensasi, biasanya dalam kamera poket ada di menu EV. Kalau terlalu terang turunkan EV-nya ke -2.0, artinya kamera poket akan meng-under-kan foto. Efek siluet (agak siluet sihhh) bisa dihasilkan dengan memaksimalkan EV ke posisi -2.0. Foto pertama saya pake EV 0 alias normal aja motretnya. Foto kedua saya pake kompensasi EV -2.0. Anda bisa lihat foto kedua agak siluet dan langitnya lebih pekat dari pada foto pertama.

Macro Mode. Aktifkan mode macro, pada umumnya simbol macro mode di kamera poket adalah gambar bunga. Ini adalah favorit saya. Bikin foto macro menggunakan kamera poket sangat menyenangkan. Pada mode ini pastikan flash tetap off agar natural hasilnya. Saya juga memanfaatkan macro mode untuk bikin latar belakang lebih blur/bokeh seperti 2 foto di bawah ini.

Low Angle. Kamera poket adalah rajanya low angle. Foto sepatu di atas diambil dengan sudut rendah sekali. Saya sangat suka efek dari low angle kamera poket karena dalam keseharian kita kan tidak pernah memandang suatu benda pada posisi serendah 2 foto di bawah.


Slow Speed. Saat motret di indoor dengan mode Flash-off, maka kita akan selalu mendapatkan slow speed, kamera poket akan mengeluarkan simbol "tangan" sebagai tanda kalau kita motretnya tidak boleh goyang. Kalau tangan kita stabil maka foto dengan efek slow akan anda dapatkan.

Gunakan file RAW. Untuk hasil olah digital yang maksimal kita harus selalu menggunakan file RAW. Kalau tidak ada format RAW, pakai file dengan ukuran paling besar. Kamera poket sekarang sudah memiliki ukuran file yang hampir sama dengan kamera DLSR.

Dari segi non teknis, kamera poket memiliki keuntungan: karena ukuran yang kecil membuat para traveller mudah mengeluarkan kamera dari saku (namanya juga kamera poket). Bagi para traveller, selamat memaksimalkan kamera poket anda.
Semoga bermanfaat. 2w_^

~ Radityo
Radityo adalah mahasiswa Photomedia di CATC Design School, Sydney. Untuk mendapatkan tips dan trik fotografi lainnya, kunjungi blog Radityo di http://fototiptrik.blogspot.com.au

Wednesday, April 18, 2012

Tips Packing ke Australia dan New Zealand

Tas keluarga The Precils. Foto oleh Radityo Widiatmojo.
Golden rule of packing: Take half of the clothes you were planning to bring and twice the money.

Aturan yang menurut saya bener banget itu saya baca dari artikel di website National Geographic. Barang bawaan seharusnya tidak membuat perjalanan menjadi merepotkan. Bagi kami, tambahan dua precils sudah cukup menyita perhatian, jangan ditambah dengan acara menyeret koper atau menggendong ransel yang berat. Tapi jangan khawatir, keahlian packing ini akan semakin meningkat seiring jumlah perjalanan yang dilakukan.

Prinsip saya: bawa sesedikit mungkin. Dari foto di atas terlihat 5 tas yang biasa kami bawa kalau bepergian. Anak-anak punya koper mereka sendiri. Ini membuat mereka belajar mengepak dan bertanggung jawab atas barang-barang mereka. Juga memudahkan kalau mereka mencari barang, selalu ada di koper mereka sendiri. Tas saya adalah ransel coklat kecil yang ringan digendong. Saya memilih ransel kecil karena dua tangan saya harus bebas untuk menjaga Little A sambil melakukan satu hal lagi, update status FB, misalnya :) Kadang Little A capek dan terpaksa saya harus menggendong sekaligus menyeret Trunki-nya. Big A sudah bisa mandiri mengurus barang bawaannya sendiri di koper Sammies dari Samsonite (foto koper di tengah). Koper ini mempunyai roda sehingga mudah diseret.

Apa isi ransel kecil saya? Jawabnya adalah barang-barang gawat darurat untuk The Precils. Yang sudah punya anak pasti tahu, banyak pernak-pernik yang harus dibawa kalau jalan-jalan sambil membawa precils. Daftar gawat darurat saya adalah: 1 set baju ganti masing-masing untuk Little A dan Big A, tas kresek untuk menampung muntah (sambil berdoa jangan sampai mereka muntah), satu botol kecil minyak telon, tisu basah dan tisu kering, susu Little A plus tempat minum kesayangannya, air putih dan permen/coklat (hanya dikeluarkan kalau Big A ada tanda-tanda pusing). Selebihnya adalah gadget, dompet dan notes pribadi saya.

Sementara itu, Si Ayah membawa ransel hijau dan koper hitam. Isinya adalah laptop, kamera, segala macam kabel charger, buku bacaan, baju, sepatu dan... rice cooker. Si Ayah juga yang bertanggung jawab terhadap dokumen perjalanan seperti paspor, tiket dan voucher hotel. Biasanya untuk perjalanan sampai dua minggu, kami hanya mengepak baju untuk 3 hari. Dalam perjalanan, kami menyempatkan mencuci baju di laundry koin. 

Agar tidak mati gaya, usahakan membawa baju yang bisa dipadu padankan. Ketika kami liburan ke Tasmania dan New Zealand, saya membawa 1 dress putih dengan corak garis-garis oranye, biru, abu-abu dan kuning, sehingga bisa dipadu-padankan menjadi 4 gaya! Untuk tidur, saya memilih celana yoga (yang tidak pernah dipakai yoga) yang nyaman. Sebenarnya celana seperti ini bisa juga untuk jogging, tapi saya selalu terlambat bangun pagi :) Sepatu, saya cukup bawa dua: sepatu kanvas warna navy blue dan sepatu olahraga yang 'rencananya' untuk jogging :p
Packing baju untuk Si Ayah lebih gampang, 3 atasan dan 3 bawahan sudah pasti menjadi 9 gaya :p Sementara The Precils saya suruh pilih sendiri baju-baju yang akan mereka bawa, yang cukup untuk 3 hari (termasuk dua pasang baju tidur) dan tambahan ekstra 2 stel. Tak lupa kami membawa rain coat (yang cukup bagus dan keren) untuk jaga-jaga kalau hujan.

Berikut adalah pertanyaan yang sering diajukan ke saya melalui email tentang packing, dan jawabannya:

1. Baju apa yang harus dibawa?
Jenis baju yang dibawa ke Australia dan New Zealand harus disesuaikan dengan musim ketika kita berangkat. Aussie dan NZ adalah negara dengan 4 musim, dan karena berada di belahan bumi selatan, musim mereka berkebalikan dengan musim di Amerika dan Eropa. Di Australia dan NZ, musim dingin jatuh pada bulan Juni-Agustus dan musim panasnya dari bulan Desember sampai Februari. Bulan September-November adalah musim semi, dan bulan Maret sampai Mei adalah musim gugur. Ramalan cuaca dan suhu bisa dicek online di Badan Meteorologi Australia dan Met Service New Zealand.

Kalau jalan-jalannya pas musim dingin, jelas perlu jaket atau sweater tebal plus aksesori seperti syal, topi wool dan sarung tangan. Tak kalah penting adalah kaos kaki dan baju dalam thermal. Baju dalam thermal dari bahan polypropylene atau merino ini sangat membantu melindungi tubuh dari angin dingin yang menyusup ke kulit. Atasan baju dalam thermal seperti kaos dalam biasa tapi lengan panjang. Bawahannya seperti legging, dan untuk laki-laki ada istilah khusus yaitu long johns. Kalau sudah memakai thermal underwear, kita tinggal pakai baju biasa lengan panjang dan dilapisi jaket. Untuk the precils, saya membelikan thermal underwear ukuran anak-anak di Kathmandu. Sementara saya dan si ayah cukup membeli dari departemen store yang lebih murah :p Kalau susah mendapatkan thermal underwear di Indonesia, belanja saja di Australia, buka katalog online di Lasoo dan ketikkan kata kunci: thermal underwear. Lasoo akan memberi tahu toko mana yang sedang diskon :)

Traveling ketika musim panas tentu lebih mudah, bawaannya tidak seberat musim dingin. Tambahannya mungkin baju renang. Perlu dicatat bahwa suhu musim panas di New Zealand masih cukup dingin bagi orang Indonesia. Ketika kami jalan-jalan ke New Zealand musim panas tahun lalu, saya tetap membawa cardigan dan jaket untuk Si Ayah dan anak-anak. Suhu musim gugur dan musim semi di Australia pun kadang masih terasa dingin bagi orang Indonesia. Selalu cek suhu dan prakiraan cuaca sebelum berangkat di tautan yang saya tulis tadi.

Tips: bawa sarung bali yang bisa digunakan sebagai alas piknik, sarung, sajadah, selimut ekstra dan sprei cadangan.

2. Seperti apa colokan listrik di Australia?
Perkara ini penting banget: nggak lucu bawa gadget macam-macam kalau nggak bisa nge-charge. Colokan di Australia bentuknya berbeda dengan yang ada di Indonesia, sehingga kita perlu adaptor. Di Australia dan New Zealand, lubang colokannya tiga pipih. Kalau sering bepergian, belilah adaptor internasional yang bisa juga digunakan di negara-negara lain. Saran saya, belilah adaptor ini di Indonesia, di toko alat-alat listrik. Di Sydney, harganya lumayan mahal, sekitar $20.
3. Boleh Nggak Bawa Makanan?
Harga makanan di Australia memang mahal, sekitar 3 sampai 5 kali lipat harga makanan di Indonesia. Membawa makanan dari Indonesia sepertinya ide bagus, untuk menghemat dan tentu saja melawan home sick (kalau bepergiannya lama). Tapi sayangnya peraturan custom Australia lumayan ketat, beberapa barang makanan dilarang masuk ke negara ini. Australia dan New Zealand melarang kita membawa bahan-bahan mentah seperti telur, daging, ayam, ikan, sayuran dan buah-buahan. Australia juga melarang masuk susu (kecuali susu formula kalau kita membawa balita) dan produk turunan susu seperti krim dan keju. New Zealand memperbolehkan kita membawa susu, tapi melarang madu. Saya pernah menulis tentang barang-barang yang tidak boleh dibawa ke Australia dan New Zealand. Baca aturan custom Australia di sini dan aturan custom New Zealand di sini.

Kalau ingin mulus ketika melewati custom, saran saya jangan membawa makanan yang dilarang seperti abon, ikan teri, rendang dll. Pengalaman saya dulu membawa masuk sambal dan mi instant bisa lolos custom. Tapi kalaupun tidak membawa Indomie, di Australia, terutama di kota-kota besar dijual makanan Indonesia kesayangan kita semua itu. Mi instan ini dijual di supermarket umum seperti Coles dan Woolworth, harganya sekitar 50 sen, tiga kali lipat dari harga di Indonesia. Kalau ingin beli makanan khas Indonesia di Sydney, mampirlah ke supermarket IGA Thaikee di atas paddys market, Sydney. Di sana, ada satu lorong (isle) yang khusus menjual makanan Indonesia seperti sambal, kecap, bumbu instan, kerupuk, agar-agar dll.

Tips: kalau memang ingin membawa makanan ke Australia, sebaiknya dijadikan satu tas tersendiri. ketika melewati custom untuk diperiksa, hanya satu tas tersebut yang perlu dibuka.

Dan, pertanyaan terakhir, the ultimate question from Indonesian traveler:
4. Perlu bawa rice cooker nggak?
Jawabannya tergantung apakah kamu tipe orang yang nggak kenyang kalau nggak makan nasi dan apakah anggaran kamu cukup untuk selalu beli makanan di Aussie dan NZ.
Saya termasuk orang yang tidak harus makan nasi. Roti jenis apapun, jagung dan kentang cukup mengenyangkan bagi saya. Begitu juga anak-anak yang sarapannya cukup senang makan dengan sereal dan susu saja. Sementara Si Ayah, bisa nggak makan nasi, tapi lebih mantap kalau ada nasi. Kami membawa rice cooker ketika liburan ke Melbourne selama lima hari dan Tasmania plus New Zealand selama dua minggu. Alasan sebenarnya adalah untuk menghemat biaya makan. Menu makanan tipikal kami adalah nasi, barbekyu daging, ayam (atau salmon!) dan lalapan mentimun, selada dan tomat. Kami membeli daging yang sudah dibumbui (marinade) di supermarket dan memanggangnya di alat BBQ yang biasanya disediakan di apartemen, motel atau Holiday Park. Ketika menginap di hotel, kami membeli lauk saja dan makan dengan nasi di kamar hotel.

Sebagai gambaran, harga seporsi makanan di restoran kelas menengah di Sydney sekitar $15-25, food court dan kafe sekitar $9-12, happy meal Mc Donald dan KFC meal $5. Harga beras satu kilo $2,50. Sila diputuskan sendiri mau bawa rice cooker atau tidak :)

Piknik di Glenorchy, South Island, NZ beralas sarung Bali. Look, that's our small rice cooker! :p
Baca juga tips packing dari website Dua Ransel: tips mengepak baju dan mencuci baju di wastafel ala Dina dan Ryan.

Yuk, siap berangkat?

~ The Emak

Tuesday, April 17, 2012

Picasso Mampir ke Sydney

Art Gallery of NSW. Foto oleh Anindito Aditomo
Kami bukan keluarga yang paham tentang seni, tapi ketika ada pameran karya Picasso di Art Gallery of NSW, kami menyempatkan diri berkunjung. Kapan lagi bisa mengajak anak-anak melihat karya asli Picasso yang khusus didatangkan dari museum di Paris sana?

Di Sydney, pameran karya seni dikemas menarik sehingga orang-orang awam yang tidak begitu mengenal seni pun bisa menikmatinya. Biasanya ada juga program khusus untuk anak-anak, melatih mereka mengapresiasi seni sejak kecil, dengan cara yang menyenangkan.

Meskipun pameran seni umum dikunjungi sydneysider, saya tetap terkejut melihat keramain galeri seni ketika kami berkunjung. Kami datang Sabtu sore dan susah sekali menemukan tempat parkir. Sampai di dalam lobi, ramainya galeri seni ini sudah seperti pasar, atau Mal di Indonesia. Ternyata di galeri seni ada program "Midnight Art", mereka buka sampai tengah malam. Saya jadi ingat di Indonesia juga ada program-program tengah malam seperti ini, tapi sayangnya adanya midnight sale, bukan midnight art :p Di Sydney, Mal tutup jam lima sore, makanya orang-orang menghabiskan malam di galeri seni.

Art Gallery of NSW adalah salah satu dari tempat wisata di Sydney yang saya rekomendasikan untuk dikunjungi. Letaknya di dekat Botanic Garden dan The Domain. Sekitar 15 menit jalan kaki dari kota, atau dari stasiun St James (Hyde Park). Biaya masuknya gratis, sudah bisa melihat koleksi permanen, seperti lukisan dan instalasi dari Australia, Eropa, Asia dan Aborijin. Kalau ingin melihat pameran khusus, ada biaya masuk khusus pula. Picasso Exhibition ini biaya masuknya $25 untuk dewasa dan $18 untuk pelajar dan anak-anak.

Big A sudah pernah ke pameran Picasso bersama rombongan dari sekolah. Mereka diajari mengapresiasi seni dengan booklet khusus yang didesain untuk anak-anak. Booklet ini seperti lembar kerja siswa, yang memberi detil tentang lukisan, patung dan instalasi tertentu, memberi pertanyaan-pertanyaan yang menggelitik dan menyuruh siswa untuk mereproduksi karya picasso atau mengembangkan lukisan sesuai imajinasi mereka. Meski sudah pernah ke sini, Big A tetap semangat untuk melihat pameran ini lagi, untuk menceritakan pengalamannya ke Si Ayah.

Begitu masuk ke ruang pameran, kami disambut oleh tulisan di dinding: I paint the way some people write their autobiography. The paintings, finished or not, are the pages from my diary ~ Picasso. Tulisan ini seolah mengantar kami memasuki dunia pikiran Pablo Picasso. Area pameran dibagi menjadi 5 ruang yang memajang karya-karya Picasso (1881-1973), seniman dari Spanyol ini, dari awal dia memasuki dunia seni sampai karya di akhir hayatnya. Di ruang pertama, suasana masih ramai sekali. Jangankan bisa melihat lukisan dari dekat, mengintip sekilas saja tidak bisa karena bule-bule berbadan besar menghalangi pandangan kami, dan stroller Little A membatasi gerak kami. Duh, saya sempat frustasi karena mencoba mendengarkan podcast yang sudah saya unduh dari rumah saja tidak bisa, konsentrasi terganggu Little A yang mood-nya masih jelek banget.

Di pameran ini, tidak ada guided tour-nya, tapi pengunjung bisa mengunduh gratis podcast tentang karya Picasso dari website galeri seni. Ada dua macam podcast: untuk dewasa dan untuk anak-anak. Sudah bisa ditebak, podcast untuk anak-anak lebih menyenangkan :p Isi podcast untuk anak-anak adalah pengenalan sekilas karya Picasso, latar belakang pembuatannya dan kemudian pertanyaan-pertanyaan yang menggelitik untuk mengapresiasi karya tersebut. Misalnya untuk lukisan Picasso di awal karirnya, podcast menanyakan pilihan warna yang digunakan, apakah termasuk warna yang hangat atau dingin? Apakah lukisan ini dibuat di waktu senang atau sedih? Sementara podcast untuk dewasa isinya lebih kompleks, selain menceritakan latar belakang pembuatan karyanya, juga membahas teknik yang digunakan, beserta politik di balik karya tersebut. Di awal-awal karirnya, karya Picasso terpengaruh oleh karya suku-suku primitif di Afrika. Ketika itu, karya seperti itu tidak dianggap seni sama sekali oleh masyarakat Eropa yang masih mengagungkan keindahan dan kemegahan. Karenanya, karya-karya Picasso dianggap sebagai karya alternatif di zamannya. Kadang saya tidak begitu paham dengan isi podcast untuk dewasa. Mungkin memang level apresiasi seni saya masih setingkat anak-anak :)

Little A belajar membaca. Foto oleh Anindito Aditomo.
Suasana foyer Galeri Seni NSW. Foto oleh Anindito Aditomo.
Setelah menghirup napas panjang dan menenangkan diri, saya mencoba menaikkan mood Little A dengan melontarkan pertanyaan-pertanyaan sesuai minatnya. Lukisan pertama yang kami 'bahas' adalah 'Three figures under a tree'. Saya bertanya, "Lihat, ada berapa orang di lukisan itu? Dua ya?" Ini adalah trik kuno untuk menarik perhatian anak-anak: sengaja bicara salah sehingga anak-anak tertarik untuk membenarkan. Little A langsung protes, "No, Mommy. It's three people. Look, one, two, three." Hehe, it works all time. Setelah itu kami membahas warna-warna yang dipakai. Saya bertanya ke Little A apakah dia suka dengan warna yang dipakai Picasso. Jawaban Little A mengagetkan saya: "I think they need a bit of sparkle." Memang lukisan itu agak suram, warnanya hijau tua, coklat dan hitam. Memang maksudnya Picasso ingin melukis hutan. Kemudian ketika ditanya apa yang sedang dilakukan orang-orang itu, Little A menjawab: "I think they are looking for spiders." Wow, menarik sekali mengetahui apa yang ada dipikirkan oleh anak kecil ketika melihat sesuatu. Sudut pandangnya berbeda dengan orang dewasa. Sejak lukisan pertama yang sukses kami bahas ini, saya memulai perjalanan apresiasi seni dengan Little A yang jauh lebih menarik daripada kalau saya hanya melihat pameran sendiri dan mendengarkan isi podcast.

Ruang berikutnya adalah karya Picasso dengan gaya Kubisme. Big A sudah sibuk sendiri berdiskusi dengan Si Ayah, sementara saya kembali mencoba melontarkan pertanyaan-pertanyaan ke Little A. Di ruang Kubisme ini, selain dipajang lukisan-lukisan Picasso yang terinspirasi oleh sahabatnya, Cezanne, juga dipajang instalasi dengan tema gitar, mandolin dan biola. Konsep Kubisme adalah mengambil bentuk geometri asal dari benda-benda, misalnya kotak dan lingkaran, kemudian menyusun kembali bentuk-bentuk tersebut seperti pecahan puzzle. Big A sangat tertarik dengan lukisan "Man with a Guitar" yang tampak seperti kolase. Saya sendiri tidak paham dengan lukisan itu :) Little A, ketika mendapati instalasi gitar Picasso, berkata, "the guitar is broken. It can't make music." Mengomentari karya kubisme yang lain, Little A bilang, "It's not a guitar, it's an aeroplane." Hmm, saking canggihnya kubisme Picasso, sampai gitar dikira pesawat :p

Semakin lama, Little A semakin menikmati pameran ini. Dia terutama senang dengan lukisan istri-istri Picasso: Portrait of Olga in an armchair (istri pertama), Portrait of Dora Maar (istri kedua) dan Jacqueline with Crossed Hands (istri ketiga). Tidak usah dibahas Picasso gonta-ganti istri, seniman ini :p Lukisan-lukisan ini mempunyai perpaduan warna yang menarik dan menggambarkan karakter model yang dilukis dengan khas. Portrait of Dora Maar adalah lukisan favorit saya di pameran ini, Picasso menggabungkan aspek kubisme, surrealisme dan warna yg ekspresif. Kalau Little A, sudah jelas membahas fesyen dan gaya, sesuai minatnya. Dia membandingkan gaun yang dipakai Olga yang 'flowery' dengan gaunnya sendiri yang 'fruity'. Sementara ketika melihat Dora, Little A berteriak, "Look Mom, she has colorful hair and colorful nails too."

Selain lukisan, ada beberapa karya patung surealis yang dipamerkan. Patung surrealis yang menggambarkan manusia dengan bentuk aneh-aneh ini sangat memesona. Little A sampai turun dari stroller dan lama memperhatikan patung-patung tersebut. Sudah pasti, diskusiku dengan Little A jadi tambah seru. "Look, Mom, this man doesn't have ears." Memang patung-patung manusia aneh ini ada yang tanpa telinga, ada yang berhidung raksasa dan ada yang matanya di samping kepala. Karya surealis ini adalah contoh bagus sebuah karya seni tidak harus 'indah' atau realis. Saya berharap, setelah melihat dan mengapresiasi bentuk-bentuk 'tidak sempurna' dari Picasso ini, anak-anak merasa 'dibebaskan' ketika berkreasi nanti. Nggak perlu selalu menggambar, melukis atau membuat patung dg 'bentuk sempurna' atau realis. Remember when we saw Picasso? Saya ingin The Precils nanti tidak takut untuk berkreasi meski hasilnya 'jelek' atau tidak realis. Tentu bukan itu ukuran bagus tidaknya sebuah karya seni.

Seperti yang dibilang Picasso: "When I was a child, I could draw like Raphael, but it took me a lifetime to learn to draw like a child."

"Three Figures under a tree" Foto oleh Radityo Widiatmojo
"The Race" Foto oleh Radityo Widiatmojo
"Jacqueline with Crossed Hands" Foto oleh Radityo Widiatmojo
Ketika Little A mau jalan dengan Si Ayah, saya punya kesempatan menikmati karya-karya Picasso sendirian. Ada satu ruangan yang memajang karya-karyanya yang secara simbolis menentang perang. Saya miris melihat karya-karya ini, sejatinya tidak akan ada pihak yang menang dalam perang. Lukisan 'Massacre in Korea' membuat saya tertegun dan berharap kejadian itu tidak nyata.

Selesai menikmati karya-karya Picasso, kami digiring menuju kios yang menjual pernak-pernik Picasso. Untuk kenang-kenangan, kami membeli beberapa kartu pos yang harga satuannya $1,95. Sebenarnya saya ingin sekali membeli poster lukisan favorit saya, Portrait of Dora Maar, sayang sekali harganya $25, hiks.

Saya sangat puas mengunjungi pameran Picasso ini. Lebih senang lagi karena karya-karya Picasso termasuk yang bisa dinikmati oleh anak-anak. Sampai rumah, saya jadi tertarik mengetahui tentang karya-karya Picasso yang lain. Setelah saya google, ternyata banyak lukisan Picasso yang lebih bagus daripada yang saya lihat di pameran. Padahal kata panitia, pameran Picasso ini istimewa karena merupakan koleksi Picasso yang dia simpan sendiri dan tidak dijual kepada orang lain. Kata Si Ayah, itu sama saja dengan koleksi yang tidak laku. Whoa!

Jadi gimana nih, mungkin memang harus main ke Musee National Picasso Paris Perancis untuk melihat koleksi yang lain?

~ The Emak