ads/auto.txt Propranolols: May 2014

Friday, May 30, 2014

VOTE Dan Kirim The Emak ke New Zealand!

I vote for @travelingprecil #NZFoto @JPlusSunday bit.ly/teamBigA 


I vote for @travelingprecil #NZFoto @JPlusSunday bit.ly/teamLittleA 
Saya kaget campur senang ketika foto saya terpilih jadi finalis lomba #NZFoto yang diadakan JPlusSunday (Jakarta Post). Tambah kaget lagi ketika tahu, yang masuk jadi finalis tidak hanya satu foto, tapi dua! Satu foto Si Kakak, #BigA yang sedang berkuda di padang bunga liar, satunya lagi foto Si Adik, #LittleA yang sedang berlarian di jetty Glenorchy. Dua foto tersebut memang momen terindah kami ketika mengunjungi New Zealand tahun 2011 silam.

Landscape New Zealand yang benar-benar indah memang ngangeni, membuat saya terbayang-bayang kapan bisa kembali ke sana.

Kalian bisa bantu mengirim The Emak ke New Zealand. Pemenang lomba ini adalah finalis yang fotonya paling banyak mendapat 'vote'. Cara 'vote' dengan akun twitter seperti ini:

1. Follow akun @JPlusSunday
2. Vote foto favorit: 
#teamBigA twitkan --> "I vote for @travelingprecil #NZFoto @JPlusSunday bit.ly/teamBigA"
#teamLittleA twitkan --> "I vote for @travelingprecil #NZFoto 
@JPlusSunday bit.ly/teamLittleA "

Yang tidak punya akun twitter, tolong bantu dengan doa :)

Matursuwun sanget. Terimakasih banyak. Thank you very much. Muchas gracias. Merci beaucoup.


~ The Emak



Thursday, May 29, 2014

[REVIEW & GIVEAWAY] Buku "Family Backpacking Singapura & Malaysia"


Siapa yang nggak pengin mengajak anak-anak jalan-jalan ke Singapura dan Malaysia? Sebagian besar keluarga Indonesia memilih dua negara ini sebagai destinasi utama saat memutuskan pertama kali berlibur ke luar negeri. Nggak salah sih, selain karena dekat (sehingga harga tiket pesawatnya juga relatif murah), kita bisa jalan-jalan bebas visa. Tanpa ribet mengurus visa, kita bisa lebih longgar pergi kapan saja, asal sudah punya paspor dan nemu tiket murah.

Kalau memang ada rencana ke Singapura dan Malaysia, ada baiknya mulai membekali diri (ish!) dengan pengetahuan, tips dan trik yang akan memudahkan perjalanan nanti. Memang sih, banyak tulisan atau artikel yang bisa kita baca gratis di blog atau website. Tapi tetap saja tidak bisa mengalahkan lengkapnya panduan yang ditulis di buku. Enaknya baca buku, kita bisa lakukan sewaktu-waktu di mana saja, tidak takut koneksi internet yang lemot atau baterai habis :D

Setahu The Emak, baru ada satu buku panduan jalan-jalan ke Singapura dan Malaysia yang ditulis khusus untuk keluarga yang berwisata membawa anak-anak. Banyak sih buku panduan untuk backpacking ke dua negara tersebut, tapi biasanya untuk yang masih jomblo single (atau double). Buku panduan umum biasanya tidak menjawab pertanyaan-pertanyaan kita yang jalan-jalan dengan membawa keluarga. "Apa boleh anak-anak menginap di hostel?" "Bagaimana cara ke Legoland dari Singapura?" "Habis berapa biaya jalan-jalan ke Singapura dengan keluarga?" "Kalau ke Kuala Lumpur dengan anak-anak, enaknya ke mana saja? Berapa hari?" Semua ada jawabnya di buku ini.

The Emak berani merekomendasikan buku panduan yang keren ini terutama karena tahu banget sama penulisnya. Dua orang penulis andal ini adalah konsultan jalan-jalan saya kalau mau ke Singapura atau Malaysia. Tesya, yang punya blog Tesyasblog dan Tesyaskinderen, adalah yang 'mbaurekso' Singapura. Pernah tinggal di sana, Tesya tahu seluk-beluk Singapura dan hotel mana saja yang cocok buat keluarga. Sementara Olen adalah juragan backpacking di Malaysia. Olen yang ngeblog di Backpackology pernah menerbitkan buku "Backpakcing Malaysia", dan sekarang dia menulis khusus untuk #familybackpacking. Olen saat ini tinggal di Kuala Lumpur.


Nah, The Emak yang baik hati dan tidak sombong ini mau bagi-bagi buku Tesya dan Olen. Ada tiga buku yang akan dikirimkan gratis untuk teman Traveling Precils di Facebook, follower di twitter dan pembaca setia blog ini. Caranya gampang kok, pilih salah satu atau lakukan ketiganya:
Cara ikutan kuis gratisan buku #familybackpacking:

A. Pakai akun Facebook:
    1. Like fanpage Traveling Precils dan Tesyasblog.
    2. Share status Facebook TravelingPrecils terbaru, ditambah Destinasi impian di Singapura/Malaysia beserta alasannya.

B. Pakai akun Twitter
    1. Follow @travelingprecil, @tesyasblog & @olenp
    2. Retweet twit @travelingprecil yang ada foto buku #FamilyBackpacking Singapura & Malaysia by @tesyasblog & @olenp 
    3. Tweet dengan format: [destinasi impian di  Singapura/Malaysia beserta alasannya] #familybackpacking @travelingprecil
Contoh: Pengen ajak Little A ke Hello Kitty Land karena dia ngefans banget! #familybackpacking @travelingprecil

C. Pakai akun blog atau G+:
Tulis komentar di bawah postingan ini --> Destinasi impian di Singapura/Malaysia beserta alasannya.

Deadline kuis Jumat 30 Mei 2014 jam 17.00 WIB. Pengumuman jam 19.00 WIB.
Akan dipilih 3 pemenang yang masing-masing akan mendapatkan buku Family Backpacking Singapura & Malaysia bertanda tangan @tesyasblog dan kata-kata mutiara dari Simbok @Olenp yang masih mengais ringgit di Malaysia :D


Yang udah nggak sabar untuk membaca buku ini, sila cari di toko buku Gramedia/TGA/Togamas/Kharisma terdekat. Buku terbitan Elex Media ini tersedia banyak, harga hanya Rp 43.800.

Atau pesen langsung ke Kak Tesya di tesyas.blog@gmail.com, dapat tanda tangan.

Atau beli online di:
Grazera
Gramedia Online
Ini Buku
Parcel Buku

~ The Emak

UPDATE 30 Mei 2014, 20.00 WIB
Kuis sudah ditutup. Pemenangnya adalah:
1. Sisca Wiryawan (@siscacook)
2. Winny Lukman (@winnyluf)
3. Shia (@natalieshiashia)

Terima kasih atas partisipasinya, teman-teman. Sampai ketemu di kuis berikutnya ya :)

Wednesday, May 14, 2014

Made In Penang: Seru-Seruan di Museum Interaktif

Museum Made In Penang di gedung bersejarah Behn Meyer
Museum ini atraksi wisata baru di Penang, baru buka November 2013. Yang suka foto-fotoan, bisa puas jungkir balik di museum interaktif ini.

Menuju museum Made In Penang bisa dengan menumpang bus gratis (CAT Free Shuttle Bus), turun di halte nomor 1 di Weld Quay (Pangkalan Weld). Dari halte tinggal menyeberang dan jalan sekitar 100 meter. Kalau Penang sedang panas-panasnya, melipirlah ke sini untuk ngadem.

Tarif masuk museum RM 30 untuk pengunjung yang tidak punya KTP Malaysia. Sementara tarif anak-anak separuhnya. Waktu itu Little A juga belum perlu bayar. Kami keluar RM 75 sekeluarga.

Museum ini terdiri dari dua lantai. Di lantai bawah, kami disuguhi diorama mini kehidupan khas warga Penang. Budaya mereka masih serumpun dengan budaya Melayu di Sumatera. Kami ditemani oleh pemandu yang bercerita panjang lebar tentang masing-masing diorama. Little A sangat tertarik oleh King of Fruit (Durian) dan Queen of Fruit (Manggis), dua-duanya tidak boleh dibawa masuk ke hotel-hotel di Penang, karena baunya dan nodanya yang bakalan susah dihilangkan. Si Ayah tertarik dengan diorama tentang pembuatan lemang. Dia belum pernah dengar tentang makanan ini. Kayaknya Si Ayah nggak pernah baca novel-novel sastra Melayu lama, banyak cerita tentang lemang di sana, termasuk kisah tragedi paling masyhur dari Siti Nurbaya. Saya tertarik dengan diorama angkringan versi Penang. Warung penarik rickshaw ini menaruh dingklik (kursi kecil) di atas bangku panjang, dan para pengunjung nongkrong di atasnya. Ketika saya tanya kenapa harus duduk seperti itu, kata pemandunya lebih nyaman dan lebih gampang kalau mau ambil makanan.

Selain diorama mini, ada juga diorama besar yang menggambarkan pelabuhan Penang ketika masih dikuasai Inggris, termasuk gedung bersejarah Behn Meyer yang akhirnya dijadikan museum ini.   



Di lantai 2, pengunjung bisa lebih banyak berinteraksi dengan display lukisan 3D khas Penang. Konseptor museum ini tahu benar kalau sekarang turis ingin berfoto dan berbagi di media sosial. Itu dimanfaatkan untuk membuat karya seni yang bisa diajak bermain-main. Di setiap lukisan diberi contoh-contoh bagaimana kami bisa berpose.

Pagi itu suasana museum ramai, tapi kami masih bisa bergantian mengambil foto dengan pengunjung yang lain.


Trik 3D yang paling keren adalah di lukisan 'hukuman dipentung dengan bakiak' dan penyelamatan Spiderman. Sayangnya saya tidak kurang bisa akting yang pas dan malah lebih banyak ngakaknya berpose aneh-aneh seperti ini.



Selain lukisan-lukisan, ada layar interaktif yang bisa membuat kita memakai topeng atau menghias wajah kita dengan fitur aneh-aneh.

Di bagian terakhir, kami disuguhi film pendek tentang Penang dalam bahasa Mandarin dan bahasa Inggris. Sebelum pulang, kami sempat 'ngeteh' dengan Mr. Lim, menteri utama Penang. Itu bayaran yang sepadan setelah menjadi kuli di pelabuhan :p



Museum ini tidak terlalu besar, tapi saya acungi jempol atas kreatifitas pembuatnya (semua karya seniman Penang, karena itu diberi nama Made In Penang) yang mampu membuat pengunjung senang main ke museum, dengan oleh-oleh pengetahuan sejarah dan foto yang seru.

Adakah yang seperti ini di Indonesia?

~ The Emak

Baca juga:
Penang With Kids: Itinerary & Budget  
Review Tune Hotels Downtown Penang   
Review Holiday Inn Resort Penang
Menjelajah Penang: Seni, Sejarah, Kuliner & Pantai
Mencicipi Kuliner Penang

Thursday, May 8, 2014

Mencicipi Kuliner Penang

Suasana food court di Gurney Drive
When traveling, do you eat like a local or like a trendy travel blogger? :)
Di Penang, saya tadinya berencana menjadi yang kedua, biar bisa makan dan pamer foto makanan ikonik di social media. Tapi nasib (dan terik matahari yang membakar) membelokkan pengalaman kuliner kami menjadi lebih otentik, makan di emperan dan warung seperti orang lokal.

Penang identik dengan surga kuliner di Malaysia, mau cari apa saja katanya ada di sini, semuanya enak dan harganya relatif terjangkau. Kami nggak mau ketinggalan dong mendapatkan pengalaman berburu makanan di sini. Kalau jalan-jalan di Asia, harap simpan rice cooker di rumah :p 

Sebelum berangkat, saya sudah mempersenjatai diri dengan... apa lagi kalau bukan rekomendasi dari beberapa food blogger (trendy). Ini contekan tempat makan inceran saya, yang sudah saya cetak beserta peta, jalur menuju ke sana lengkap dengan koordinat GPS-nya.

Berikut contekan saya:
1. Roti Canai@Transfer Road, 56 Jalan Transfer, Georgetown
2. Mee Goreng @ Bangkok Lane, 270 Jalan Burma, Lorong Bangkok
3. Famous Teochew Cendol @ Lebuh Keng Kwee, off Penang Road
4. Nasi Kandar @ Line Clear
5. Restaurant Kapitan, 93 Lebuh Chulia  
6. Pasembur @ Gurney Drive Hawker Centre 
7. Asam Laksa @ Air Itam, Jalan Pasar (on the way to Penang Hill)
8. Ferringhi Coffee Garden, 43-D Batu Ferringhi



Glek, menuliskannya saja sudah menerbitkan air liur. Tapi ternyata, tak satu pun dari daftar tersebut yang berhasil kami coba, hahaha. Begini ceritanya...


Gara-gara mendapat kamar penuh asap rokok di Tune Hotel, rencana kami di sore hari pertama di Penang gagal total. Sambil menunggu kamar diganti, kami keluar cari makan. Ndilalah-nya kok ya susah cari makan siang di sekitar Tune hotel ini. Ada Mal kecil dan food court, tapi baru buka untuk makan malam. Ada resto persis di sebelah hotel, tapi semua makanannya pakai kecap babi. 

Setelah jalan dua gang di seberang hotel, perut keroncongan kami terselamatkan oleh warung tenda yang buka di depan rumah susun rakyat, Jl. Zainal Abidin. Alhamdulillah, yang ini dijamin halal.


Kedatangan kami yang tampangnya turis banget membuat si penjual kaget. Ini orang ngapain nyasar ke sini, jauh-jauh dari Surabaya lagi, mungkin begitu pikirnya. Tapi yang penting mereka ramah, pelayanannya cepat dan makanannya enak. Nikmatnya mungkin bertambah karena kami makan dalam keadaan sangat lapar. Si Ayah, seperti biasa, pesan nasi goreng. Kali ini diberi nasi goreng cili padi, mungkin semacam cabe rawit? Saya pesan tom yam yang seger banget. Anak-anak saya pesankan bihun goreng. Tapi karena bihunnya sedikit pedas, Little A saya pesankan ayam kicap yang manis. Ditambah kopi dan teh panas, total kami keluar uang RM 29. Sebelum pulang, Ibu penjual masih memberi Little A dua buah apel untuk pencuci mulut. Tamu istimewa!


Malamnya kami jalan-jalan ke Gurney Drive (pesiaran Gurney) untuk makan malam di food court kaki limanya dan untuk beli konektor colokan listrik karena kelupaan bawa. Di daerah Gurney ini ada dua mal besar: Gurney Plaza dan Gurney Paragon Mal. Dari Tune Hotel, kami naik taksi tanpa argo dengan tarif RM 18 sekali jalan. Perjalanan sekitar 25 menit di malam yang cukup ramai.

Suasana di hawker centre Gurney ini meriah sekali. Kios-kios makanan berdiri di kiri kanan jalan dan meja kursi makan plastik ditata di tengah-tengahnya. Kami beruntung masih kebagian kursi. Si Ayah dan saya bergantian berburu makanan karena harus menjaga Precils juga.

Saking banyaknya pilihan, kami malah jadi bingung mau pesan apa. Kios-kios yang populer biasanya antreannya panjang. Ketika saya jalan sampai ke ujung, ternyata di pojokan berkumpul kios-kios makanan dari penjual Melayu dan India muslim. Suasana di sini tidak sehingar bingar food court yang di tengah, lampunya lebih temaram, dengan diiringi musik seperti qasidah. Di pojok ini, semua makanan dijamin halal.

Menu makan kami malam itu: jelly dan air kelapa (RM 9), pancake apom 12 pcs (RM 6), rojak (RM 5), sate ayam dan lembu 2 porsi (RM 16), dan nasi lemak dengan ayam goreng untuk dibawa pulang (RM 5,50).  

Saya melihat kios pasembur seperti yang saya tulis di contekan, tapi urung membeli. Kelihatannya kok campurannya goreng-gorengan, full minyak semua, membuat saya jadi ilfil.


 



Kami hanya menginap semalam di Tune Hotel (untungnya!), jadi keesokan harinya sudah harus cek out. Nggak enaknya menginap di hotel yang tidak menyediakan sarapan, kami harus keluar untuk cari makan sendiri. Jam delapan pagi, kami sudah berhasil cek out. Tadinya saya berniat sarapan di Roti Canai di Transfer Road, tapi kok rasa-rasanya terlalu lama jalan kakinya. Akhirnya rencana sarapan saya alihkan ke daerah dekat masjid Kapitan Keling. Malangnya, saudara-saudara, kami kelewatan turun dari bus gratis. Akhirnya kami terdampar di dekat benteng Cornwallis. Saya tahu dekat situ ada food court yang direkomendasikan, tapi setelah tanya orang lewat, ternyata baru buka di malam hari. Wajah Si Ayah sudah kecut menahan lapar. Tidak ada tanda-tanda gerobak tukang bubur lewat juga.

Akhirnya saya mengambil inisiatif untuk menyeberang dan mulai berjalan melewati lorong-lorong yang penuh dengan ruko. Ketika tanya ke orang lokal, mereka bilang ada beberapa warung dua blok dari tempat kami berdiri. Jalan satu blok, kami sudah melihat ada warung yang buka. Lho tapi kok sedia masakan Jawa. Masa jauh-jauh ke Penang mau makan masakan Jawa, haha. Akhirnya di perempatan Lebuh Bishop dan Lebuh Penang, kami menemukan warung India yang cukup ramai dengan pengunjung. Tanpa ragu, kami ikut nongkrong di kursi plastik di depan warung.

Tuhan Maha Asyik, cita-cita saya sarapan roti canai kesampaian juga, meski di tempat yang berbeda. Setelah beberapa suap, wajah Si Ayah sudah cerah lagi, apalagi tahu kalau harganya murah meriah :D Makan kenyang berempat, dengan kopi dan teh panas, kami hanya keluar uang RM 9,60. Brekky under 10 ringgit!




Sebagai arek Suroboyo yang biasa dengan panasnya kota, saya tidak menyangka akan KO juga menghadapi teriknya kota Penang. Setelah ngadem di museum interaktif Made In Penang dan sempat mampir ke lokasi salah satu street art, lagi-lagi kami kelaparan sebelum waktunya. Kami nge-charge energi sebentar dengan es potong di kedai. Saya bertanya ke pemilik kedai, di mana mencari makan siang, yang paling dekat tentu saja. Syukurlah kami tidak harus berjalan jauh. Setelah kira-kira 150 meter, kami menemukan jalan yang ramai dengan restoran di kanan kiri. Saya juga melihat Restoran Kapitan, seperti dalam daftar yang direkomendasikan oleh travel blogger yang trendi-trendi. Tapi Si Ayah dan Precils bilang tidak sanggup berjalan 50 meter lagi di siang yang teramat menghisap energi itu. Akhirnya kami melipir dan duduk manis di restoran India Kassim Mustafa, yang paling dekat dengan tempat kami berdiri.

Makan dulu baru bayar! Ah, saya suka sekali warung yang begini. Melihat raut wajah pengunjung yang khusyuk makan dengan tangan, saya yakin tidak salah masuk restoran. Kami pesan nasi biryani, roti naan, dan dua macam kari yang pedas dan tidak pedas. Saya ingat jus buah yang kami pesan rasanya nikmat sekali,langsung menurunkan suhu ubun-ubun kami yang mandi matahari. Naan bread-nya juga lembut, hangat dan gurih. Apalagi dicelup kuah kari yang kental. Super yummy. Makanan siang itu memulihkan kepercayaan saya akan lezatnya masakan India tanpa bau langu yang menusuk. Untuk makanan nan lengkap ini kami habis RM 44.


Ganti suasana, kami meninggalkan tengah kota Georgetown menuju pesisir Batu Ferringhi. Meski menginap di hotel Holiday Inn, kami tentu tidak sanggup pesan makan malam di restorannya, haha. Untungnya ada warung-warung makan tepat di depan hotel. Hujan mulai turun, jadi kami malas untuk mencari-cari alternatif lainnya. Anak-anak kecapekan setelah bermain air di pantai sorenya, sehingga memilih untuk menunggu di kamar hotel.

Kami pesan fish & chips (RM 12) untuk anak-anak, dua char kway teow spesial (RM 16) dan ekstra nasi goreng lembu (RM 4), semua dibungkus untuk dimakan di kamar hotel. Penjual di warung-warung ini orang Melayu muslim sehingga halalnya terjamin. Saya suka sekali char kway teow-nya yang dicampur dengan udang besar. Saya sebenarnya masih pengin nambah lagi, tapi sudah terlalu malas untuk turun.


Paginya, saya memutuskan untuk sarapan di hotel saja, daripada rempong cari-cari warung makan yang buka di pagi hari. Di Holiday Inn, biasanya anak-anak sarapan gratis, asal bersama orang dewasa yang bayar. Saya bayar RM 60 untuk tarif sarapan berdua dengan Si Ayah. Little A dan Big A gratis. Tetep mahal sih, tapi daripada ribet, iya kan? Kami memilih makan pagi-pagi sebelum ramai orang. Suasana restoran cukup menyenangkan, kami memilih duduk di meja pojok yang menghadap pantai. Sayangnya rasa makanan di hotel ini tidak seenak yang kami cicipi di pinggir jalan dua hari sebelumnya. Bahkan kopinya pun hanya sekelas kopi sesat, eh, saset. Saya juga heran, hotel sekelas ini tidak mampu punya mesin espresso. Jadi kami hanya makan untuk mengisi perut saja, bukan untuk memanjakan lidah. Untungnya roti-roti dan selainya cukup enak, tidak terlalu mengecewakan lidah bule The Precils.

Sarapan di Holiday Inn yang rasanya yaa... begitulah.
Pengalaman kulineran di Penang membuat saya pengin mencoba kulineran di Surabaya di akhir pekan. Nginep di hotel sekalian biar berasa staycation-nya. BRB bikin proposal untuk Si Ayah ;)

~ The Emak

Baca Juga:
Penang With Kids: Itinerary & Budget
Menjelajah Penang: Seni, Sejarah, Kuliner & Pantai
Review Tune Hotels Downtown Penang   

Review Holiday Inn Resort Penang 
Made In Penang: Seru-Seruan di Museum Interaktif